Connect with us

Kabar Desa

P3MD Sidoarjo Tegaskan BLT Dana Desa Terdampak Corona Harus Tepat Sasaran

Diterbitkan

||

Memontum Sidoarjo – Menindaklanjuti perubahan anggaran dana desa, sejumlah Desa di Kecamatan Wonoayu bersiap menggelontor Bantuan Langsung Tunai (BLT ) Dana Desa (DD) kepada warga yang terkena dampak wabah corona.

Untuk menghindari kecemburuan diantara warga, seyogyannya Pemdes menyamakan nilai sembako yang dibagikan kepada warga dengan nilai sembako yang dibagikan oleh Pemkab Sidoarjo yakni sebesar RP 150 ribu.

Sosialisasi Penggunaan Dana Desa untuk Penangulangan Corona di Kecamatan Wonoayu. (par)

Sosialisasi Penggunaan Dana Desa untuk Penangulangan Corona di Kecamatan Wonoayu. (par)

Hal tersebut disampaikan oleh Arif Hidayatullah, tenaga ahli Tim P3MD ( Program Pembangunan Pemberdayaan Masyarakat Desa ) .Kabupaten Sidoarjo, Rabu, 22/4 saat sosialisasi penggunaan Dana Desa untuk penanganan dampak corona di Kecamatan Wonoayu.

” Pemkab Sidoarjo membagikan sembako senilai Rp 150 ribu agar tidak terjadi kecemburuan sebaiknya desa membagikan dengan nilai yang sama pasalnya warga yang sudah menerima sembako dari Pemda Sidoarjo tidak lagi menerima dari Dana Desa ,” jelasnya.

Pembagian sembako oleh desa dari anggaran Dana Desa seyogyanya bisa mengcover lebih banyak warga yang terdampak. Pasalnya pembelanjaan jenis sembako tertentu untuk membantu warga yang terdampak corona, tidak dikenakan pajak.

untuk membantu warga yang terdampak Corona pembelanjaan sembako jenis tertentu dari Dana Desa, tidak dikenakan pajak.” Lebih jelasnya mari kita baca pada aturan yang ada di Kementrian PMK no 28 Pembanguan Manusia dan Kebudayaan, atau atas rekomendasi dari Inspektorat,” pungkasnya.

Sementara turunnya BLT DD sebesar 600 ribu dikatakan oleh Arif, agar tidak jatuh pada warga yang sudah menerima bantuan lain, Pemdes harus melihat siapa yang sudah tidak boleh menerima, Diantaranya, penerima PKH ( Program Keluarga Harapan), Penerima BPNT ( Bantuan Pangan Non Tunai ), penerima bantuan Pra Kerja, dan Bantuan Tunai dari Kemensos. Dari masing masing semua jenis bantuan tersebut, nilainya sama. Sehingga bila ada warga yang menerima dua jenis bantuan saja pasti akan memicu kecemburuan. (par/yan)

 

Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Kabar Desa

Sambut Ramadan, Pemdes Lambangan Sidoarjo Ajak Warga Tahlil dan Doa Bersama

Diterbitkan

||

oleh

Sambut Ramadan, Pemdes Lambangan Sidoarjo Ajak Warga Tahlil dan Doa Bersama
DOA: Beberapa warga saat gelaran tahlil dan doa bersama di depan makam desa (memontum.com/zal)

Memontum Sidoarjo – Dalam rangka menyambut Bulan Suci Ramadan 1443 Hijriyah, Pemerintah Desa (Pemdes) Lambangan, Kecamatan Wonoayu, Kabupaten Sidoarjo, mengajak warganya melakukan tahlil dan doa bersama di depan makam Islam desa.

Tradisi kegiatan tahlil dan doa bersama tersebut, sudah dilakukan setiap tahun dan sudah berjalan sekitar 5 tahun ini. Tujuannya, tidak lain yakni mendoakan arwah leluhur dan juga keluarga yang sudah meninggal dunia.

Kepala Desa Lambangan, Mulyanto, mengatakan bahwa kegiatan membaca tahlil dan doa menyambut Ramadan ini, rutin dilakukan setiap tahun. Pasalnya, ini merupakan bentuk rangkaian ibadah umat Muslim, dalam mengirimkan doa kepada leluhur, keluarga maupun orang tua yang sudah tiada.

Baca juga :

“Ini inisiasi Pemdes Lambangan, dalam mengajak warga dan sudah dilakukan atau berjalan hampir 5 tahun. Dan kami melakukan ini, di depan makam Islam desa,” papar Cak Mul-sapaan akrab Kades Lambangan, disela acara, Jumat (01/04/2022) tadi.

Masih kata Cak Mul, menurutnya dalam menyambut datangnya Bulan Suci Ramadan yang penuh berkah dan ampunan ini, juga bisa mendapatkan pahala yang berlipat ganda. Dalam gelaran acara tersebut, terlihat antusiasme warga masyarakat Desa Lambangan mengikutinya dengan begitu khusyuk dan serius. Selain itu, di lokasi juga terlihat warga yang saat datang juga melakukan ziarah kubur dengan menyapu sekitar makam keluarganya. (zal/gie)

Lanjutkan Membaca

Kabar Desa

Tradisi Angkat Piala Tetap Terjaga, Tim Futsal Sidoarjo Bertengger di Juara 3

Diterbitkan

||

oleh

Tradisi Angkat Piala Tetap Terjaga, Tim Futsal Sidoarjo Bertengger di Juara 3
FOTO: Tim KFWS saat laga akan dimulai. (ist)

Memontum Sidoarjo – Ikuti turnamen futsal antar Pokja wartawan, Komunitas Futsal Wartawan Sidoarjo (KFWS) tetap berhasil pertahankan tradisi ‘angkat piala’, Selasa (29/03/2022) tadi. Meski pun, dalam gelaran fun futsal Kowabi Cup 2022 yang diadakan oleh Komunitas Wartawan Ekonomi dan Bisnis (Kowabi), KFWS hanya mampu finish di peringkat Juara 3. Namun, setidaknya tradisi mengangkat piala tetap terjaga meskipun bertengger di posisi tersebut.

Dalam kompetisi yang digelar di Gool Futsal Manggadua, KFWS mengawali kemenangan di fase grub melawan Pahlawan FC (Pokja Pemrov Jatim) dengan skor 4-1. Kemudian, di pertandingan ke dua, KFWS juga berhasil mengalahkan lawannya Kompak FC (Pokja hukum Surabaya) dengan skor 3-1.

Baca juga :

Sayangnya, memasuki babak semi final, KFWS kalah tipis 2-1 dari Judes FC (Jurnalis Pokja DPRD Surabaya. Alhasil, hanya bisa berlaga merebutkan Juara 3 melawan Kompor FC (Pokja Olahraga). Skor 2-1 itu, membawa KFWS berada di peringkat ketiga.

“Teman-teman sudah bertanding maksimal, mengerahkan semua kemampuannya. Ini hasil terbaik bagi kami,” kata Yudhi Ardian, Manajer Tim. (zal/sit)

Lanjutkan Membaca

Kabar Desa

Pemdes Wonoplintahan Bangun Jalan Baru Dusun Wonogiri

Diterbitkan

||

JALAN BARU : Kaspan, Tokoh masyarakat, di jalan baru Desa Wonoplintahan Kecamatan Prambon. (par)
JALAN BARU : Kaspan, Tokoh masyarakat, di jalan baru Desa Wonoplintahan Kecamatan Prambon. (par)

Memontum Sidoarjo – Pembangunan jalan baru di Dusun Wonogiri Desa Wonoplintahan Kecamatan Prambon diharap menjadi pengukit dalam menumbuh kembangkan perekonomian warga. Hal tersebut disampaikan, Kepala Desa Wonoplintahan Joko Setyanggono seusai meninjau pembangunan jalan baru.

“Salah satu faktor penting untuk menumbuhkan perekonomian warga adalah adanya sarana jalan dan pembukaan jalan baru akan memudahkan transportasi, sehingga akan memotivasi siapapun untuk membuka usaha dilingkungan itu. Selanjutnya, warga dilingkungan tentu banyak yang akan terlibat aktifitas ekonomi itu,” harapnya.

Hal senada disampaikan oleh Kaspan, Ketua RT 2 / RW 3, yang terlibat langsung dalam pengerjaan jalan itu. Dikatakan bahwa manfaat jalan akan dirasakan oleh petani, pasalnya jalan tersebut juga berada di pinggir persawahan. “Warga desa ini masih banyak yang beraktifitas di sawah, jalan ini akan mempermudah perjalanan ke sawah. Lebih lebih membawa alat alat pertanian besar dan bermesin,” paparnya.

Proyek hibah dari propinsi Jawa Timur di Wonoplitahan itu berupa sepasang tembok penahan tanah dan pengerasan tanah dengan sirtu sepanjang kurang lebih 200 M. warga di lingkungan mengerjakan sendiri proyek itu.

Nur Kasan, Sekretaris Desa setempat memandang penting, proyek desa dikerjakan oleh warga sendiri. “Setiap proyek desa akan lebih baik dikerjakan warga sendiri, karena kwalitasnya pasti lebih baik. Dan warga alan mendapat manfaat secara ekomomi karena bekerja,” ujarnya. (par/ono)

 

Lanjutkan Membaca

Terpopuler